Posted in Flagyl on December 12, 2014

Kehidupan ini sebenarnya macam bola.. Mana mana kita pergi quibble setiap satunya ada ceritera tersendiri.. Macam aku jugak, ada ceritera hidup sendiri..

Petang itu sebelum tunggu maghrib.. Aku dengar bebelan panjang tanpa henti dari kakak yang comel ni..

Ya, yang pasti ianya kehidupan..
Dengan riang gembira perut berbunyi tanda meminta makanan..
Tak mengapalah, sudah biasa lapar..huhu. Istilah orang tua DIET!!
Aku kadang tak pasti boleh atau tidak untuk cerita semua ni. Tapi aku cerita sebagai pengajaran, pelajaran yang kami berdua sama sama lalui. 

**************************************************************

Dan haritu hari paling lewat aku balik kerja. Ada la sampai rumah dekat mass of people 11.00pm. Okeh, ni memang force. Dengan anak ramai tetibe, space needed ~ the sake of triplet. Time tu jugak suruh aku remove out baby. Apa lagi betapa ringannya mulut aku..heee, minta maaf la. Ada jugak la sikit bising dengan pakar..huu..
Allahu, kerja tak dapat apa play upon words haritu, sebab berleter.. Dan tergolonglah aku orang yang rugi pada hari itu. Esok kerja pagi, bertambah huh! Minta maaf, minta maaf.

Nak dijadikan cerita, adik ipar aku ni ada masalah. Staff dia ‘short’kan duit dalam akaun. RM5000! Mana nak cari weh! Giler aku tak severity. Ni bukan stress, boleh dikatakan meroyan jugak la aku time tu. Tido tak lena, nak kerja apatah lagi, malas tahap gaban! Nak kena bayar haritu jugak, kalau tak kena tangkap! Hah? which the fish betul!
Esoknya, aku call la member member, ada tak yang boleh tolong, untuk topup RM3000. Siapa yang nak bagi? Masa tu aku tawakal jela. 

Handphone tu memang tak berhenti berdering la. Dari malam tadi, sambung esoknya sampai la beberapa hari berturut turut. Aku suruh buat advertise polis bagai. Panjang la ceritanya. Aku play upon words takdela faham sangat kisah depa ni.
Tapi aku kesian dekat adik aku ni. Depa minta aku buat loan. Aku bangkang la! Banyak tuu!! Aku usaha habis daya tanya kawan kawan jugak. Memang ada yang boleh tolong, tapi tak dapat banyak la. Putus harapan. Loss! Pakai waze play upon words, waze tak dapat nak setel.

Jumaat. Tiga hari berlalu. Masalah tak setel. My mom ada la kat KL. Anak adik plak demam. Aku send datang KL dengan junior aku tuh. Kami orang nak keep company with program dengan Habib Omar. Masa tu, aku paksa gak depa semua ni ikut. Tak nak pegi lagi tu. Anak demam, cirit. Ya, aku faham semua tu. Tapi jiwa yang tengah kosong ni sebenarnya Allah sedang tegur.

Mungkin kita dah jauh dari Dia.
Mungkin kita dah abaikan Dia. 
Mungkin kita dah lama tak dekat dengan ulama. 
Jadi ambil pelajaran dan pengajaran. 
Sebab itu tiap tiap manusia akan diuji dengan harta. 
Baik yang miskin atau kaya. Ujian harta itu ada.

Pendek cerita, muntah la anak buah aku yang comel ni. Muntah atas baju sweater aku. Aku cakap kat depa, biarkan dia muntah. Aku pesan awal awal. Niat nak pergi ni kena betul. Niat anak cepat sembuh. Masalah selesai. Banyaklah wasiat yang aku jirus..huhu..

Masjid Muadz crib Jabal.
Bau kasturi itu! Takkan aku lupa, sampai harini aku teringat. 
Alhamdulillah. 
Allah izin aku bau haruman itu.. Tersentuh bakhang! Lepas lepas dari itu..hmm..
Aku pegi buat loan RM5000. Tapi takkan dapat sharp la, kawan aku la yang bantu separuh.

Allah. Start dari tu, aku dah tak amik share dah. Tawakal, redha jela..
So, apa yang aku dengan kakak tu sembang, aku stigmatize next time la.
Panjang panjang gini korang play upon words tak nak baca kan.

Kesimpulan untuk harini.
Tiap tiap manusia itu musibahnya tak sama.
Tapi macam yang aku cakap tadi..
Miskin atau kaya..
Pasti akan diuji dengan ujian harta..

Ingat Allah, dekat dengan Dia..

Vicodin effect not realize the serious consequences they could stand over against afterward.